Niat Puasa Sunnah Dan Bacaan Doa Sholat

Teks Khutbah Gerhana Matahari Dan Bulan Terbaru Lengkap Dengan Khutbah Ke 1 Dan 2

Khutbah Gerhana Terbaru  yang ter update setiap waktu pastinya banyak dicari dikalangan ustad muda dan para santri yang lagi banyak belajar bagaimana tentang cara khutbah yang baik dan benar serta singkat padat tepat dan cermah heee. bukan khutbah gerhana saja yang kami rangkum di websait ini terkait dengan khutbah-khutbah lainnya seperti khutbah idul fitri khutbah idul adha khutbah istisqo dan khutbah jumat.
berikut khutbah gerhana terbaru dengan persi bahasa sunda.''

Khutbah Ke 1



اَلْحَمْدُ لله الَّذِيْ سَـخَّرَ لَكُمُ ٱلشَّمْسَ وَٱلْقَمَرَ دَائِبَيْنِ وَسَـخَّرَ لَكُمُ ٱلَّيْلَ وَٱلنَّهَارَ. أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه شهادة تنجينا من عذاب النار ، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُهُ صاحب الكرامة والنور، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ حبيب المختار وَعَلَى اَلِهِ وأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانٍ إلَى دار البوار، أَمَّا بَعْدُ: فَيَايُّهَا اْلإِخْوَان الكرام، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ، قَالَ اللهُ تَعاَلَى فِي اْلقُرْآنِ اْلكَرِيْمِ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ: وَمِنْ ءَايَٰتِهِ ٱلَّيْلُ وَٱلنَّهَارُ وَٱلشَّمْسُ وَٱلْقَمَرُ، لَا تَسْجُدُوا۟ لِلشَّمْسِ وَلَا لِلْقَمَرِ وَٱسْجُدُوا۟ لِلَّهِ ٱلَّذِى خَلَقَهُنَّ إِنْ كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ.

Hadirin, Kaum Muslimin nu dimulyakeun ku Alloh SWT.

Samagaha atawa Gerhana, ieu kajadian biasa, unggal taun sok aya, dina 5 taun sakali Gerhana Total, hartina ieu kajadian teu aneh, lantaran Bumi, Bulan, Panonpoe maluter, laleumpang, maka Samagaha Bulan nyaeta; Buleudan Bulan kahalangan ku Bumi waktu peuting, hingga cacaang Bulan kahalangan, poek sakeudeung, sabot leumpangna Bumi, Ari samagaha Panonpoe nyaeta; Cahaya Panonpoe kahalangan ku Bulan waktu beurang, maka Bumi poek sakeudeung salila leumpangna Bulan.

Uatamana pikeun urang sadaya, ieu kajadian samagaha janten sarana ibadah, nambihan amal kahadean, ku berjamaah Sholat sareng Khutbah. Tiasa Silaturahmi ngumpul bari dzikir, ngumpul bari munajat ka Alloh SWT. sasarengan babacaan, wiridan, nambihan pepelakan kanggo alaeun jaga di Surga.

Sajabi ti eta, kajadian samagaha sing janten pepeling, peringatan, yen Bumi, Bulan, Panonpoe, jeung sadaya planet katut bintang2 teu aya nu cicing, kabeh maluter, sadayana bergerak, laleumpang dina garis edarna, ieu mangrupi tanda kebesaran Alloh, tanda kakawasaan Alloh, tanda yen Alloh Maha Besar, Allohu Akbar, teu aya batasna.
Nandakeun urang teh leutik, manusa aya di dunya mang juta-juta, malah aya 7 milyar jumlah manusa ayeuna dina Buleudan Bumi nu ieu, sadayana dina aturan Alloh, sadayana ditungtung takdir Alloh, teu aya nu milu ngatur, teu aya nu interfensi kana aturan Alloh.

Allohu Akbar, Allohu Akbar, Allohu Akbar Walillahil Hamdu.

Alloh ngadawuhdina surat Ali Imron ayat 190-191:

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ() الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

Hartosna; “Saestuna diciptakeun langit jeung Bumi, oge gunta gantina beurang jeung peuting eta jadi tanda kana kakawasaan Alloh pikeun jalma-jalma nu boga akal. Nyaeta jalma nu areling ka Alloh, bari nangtung, bari diuk, bari ngagoler, tafakkur mikiran diciptakeunanana langit jg bumi, Nun Ya Robbana; Gusti Pangeran abdi sadaya, Gusti ngadamel ieu sanes heuheureuyan, maha suci Gusti, mugi abdi sadaya diraksa tina siksa naraka”

Ieu dawuh Alloh jelas pisan kanggo urang sadaya, yen Langit Bumi di damel ku Alloh, aya beurang aya peuting, kudu jadi pikiran, kudu di tafakuran, kudu dikaji secara ilmiyah, da Alloh ngadamelna sanes heureuy, Alloh ngadamelna pikeun kahirupan manusa, manusa dibere akal, maka kudu digunakeun pikeun mikir ieu ciptaan Alloh.

Supaya sadar, yen manusa dijieun pikeun ibadah, manusa diciptakeun pikeun bakti kanu Maha Suci, ieu langit bumi katut eusina siap ngawulaan manusa, siap jadi fasilitas jeung sarana pikeun manusa nu ibadah, manusa nu nyembah ka Alloh.

Tafakkur sanes ngalamun, Tafakkur mah, saperti ningali Laut, kumaha legana laut?, timana caina?, kumaha manfaatna pikeun manusa?, nepika diri sadar, eling, yen Laut teh ciptaan Alloh nu loba manfaatna pikeun manusa, sadar jeung eling yen urang teh diparaban ku Laut, di fasilitasi pikeun transportasi, pikeun rekreasi, tuluy sadar yen ieu fasilitas ti Alloh lain guguyon, tapi karunia nu wajib di syukuran, urang wajib ngahaturkeun nuhun ka Alloh ku ayana laut, bersyukur ku jalan ibadah ka Anjeuna.

Lamun ningali laut kalahka ngalamun, lamun urang bisa ngojay, lamun bisa teuleum, lamun bisa newakan lauk tijero laut, meureun untung gede, tah eta mah ngalamun, sanes tafakkur.

Tina kajadian samagaha ayeuna, ditafakuran, kumaha akbarna Alloh? Kumaha Gagahna Alloh, majukeun Bulan jeung Panonpoe jeung kabeh bentang2 teu tabrakan, angger dina Burujna masing-masing. Maha di atas Maha, Kawasa di atas kawasa, hingga yakin dina hate yen wungkul Alloh nu Maha Perkasa nu wajib di sembah, wungkul Alloh nyalira nu sakti Maha Digjaya, Maha ngersakeun, sagala rupa aya dina katangtuan Alloh.

Najan manusa pinter, bisa mikir, gede tanaga, kawasa di hiji daerah, di hiji nagara, tapi di bere pilek, batuk, asup angin, nyeri awak, tetep neangan dokter, tetep teu walakaya, taya tangan pangawasa, ngajoprak, ngajengjehe, ngagoler dina pangsarean bari menta tulung ka kulawarga ka dulur jeung tatangga.

Mun geus ngarasa gering, ngarasa loba kasakit, ngarasa loba katugenah, ngarasa loba papait, kakara eling ka Alloh, kakara sadar yen diri teh boga Pangeran nu kudu dipuntangan.

Geuwat geura mangpang meungpeung.. meungpeung sehat memeh gering, meungpeung hirup memeh maot, meungpeung beunghar memeh fakir, meungpeung ngora memeh rarempo, meungpeung kuat memeh namru teu walakaya.

Maot ngadodoho, ajal teu aya nu terang, dihin pinasti anyar pinanggih, titis tulis bagja diri, hirup manusa aya dina kulak canggeum nu kawasa.

Samagaha ayeuna sing janten emutan, sing janten jalan tafakur, jalan dzikir, bisi datang kajadian nu leuwih tikieu, da ayeuna mah kakara aya gempa saeutik ge, meni rariweuh, loba nu panik, loba nu cilaka ku polahna sorangan, eta lantaran loba teuing dedengean tina berita, tina Hoak, yen aya Sunami, aya angin Topan Elnino, maka jadi panik, poho kana dzikir, poho kana babacaan, kalaluar ti imah bari sagala diringkid, sieun paur, ku lini, ku gempa.

Ari kitu mun jagat ieu digonjlang ganjling, lini sapuluh menit teu eureun-eureun rek lumpat ka mana? Rek nyumput kamana?, kumaha lamun taneuh nu ditincakna Beulah, gununung rugrug? Aya pang lumpatan?, nya komo mun Qiyamah, Panonpoe, Bulan, Bentang talabrakan, Zulzilatil Ardu Zilzalaha, Na’udzu Billah, mugi urang sadaya diraksa ku Alloh SWT.

Mugi-mugi urang sadaya dipasihan jiwa nu salawasna eling ka Mantena, dipasihan Taufik sareng Hidayah, tiasa ngalaksanakeun sagala parentahna, tiasa nebihan sagala nu dilarang ku Anjeuna, tiasa ngelehkeun nafsu nu ngaberung, tiasa mengkek kahayang, tiasa ngajaga awak tina dosa, tiasa ngajaga soca tina maksiat, tiasa ngajaga biiwir tina ngupat, tiasa ngajaga farji tina zina, tiasa ngajaga sadaya anggota tubuh tina laku nu dilarang ku Alloh.

Ya Alloh, mugi solehkeun abdi sadaya, turunan abdi sadaya, teu aya nu di rindukeun ku abdi sadaya kajabi rohmat sareng maghfiroh Gusti, pasihkeun pangampura Gusti, pasihkeun kanyaah Gusti ka badi sadaya, hingga abdi sadaya tiasa istiqomah di deuheus ka Gusti, tiasa istiqomah dina ibadah, tiasa istiqomah nyepeng agama dugika Husnul Khotimah, Amin Ya Robbal Alamin.

بارك الله لى ولكم بالقرآن العظيم ونفعنى واياكم بما فيه من الآيات والذكر الحكيم وتقبل منى ومنكم تلاوته انه هو السميع العليم وقل رب اغفر وارحم وأنت أرحم الراحمين


Khutbah Ke 2

أَلْحَمْدُ للهِ، نَحْمَدُه ونستعينُه ونستغفرُهُ، ونعوذُ به مِن شُرُورِ أنفُسِنَا وَمِنْ سيئاتِ أعْمَالِنا، مَنْ يَهْدِه الله فَلا مُضِلَّ لَهُ، ومن يُضْلِلْ فَلا هَادِي لَهُ، أَشْهَدُ أنْ لا إلَهَ إلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ، وأشهدُ أنَّ مُحَمَّدًا عبْدُه ورَسُولُه، اَللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَ الهُدَى الى يوم القيامة. أمَّا بَعْدُ.

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ، وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَاكم وزجر. وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآِكَتِهِ بِقُدْسِهِ، وقال تعالى : قُلْ أَرَأَيْتُمْ إِنْ جَعَلَ اللَّهُ عَلَيْكُمُ اللَّيْلَ سَرْمَداً إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ مَنْ إِلَهٌ غَيْرُ اللَّهِ يَأْتِيكُمْ بِضِيَاءٍ أَفَلا تَسْمَعُونَ . قُلْ أَرَأَيْتُمْ إِنْ جَعَلَ اللَّهُ عَلَيْكُمُ النَّهَارَ سَرْمَداً إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ مَنْ إِلَهٌ غَيْرُ اللَّهِ يَأْتِيكُمْ بِلَيْلٍ تَسْكُنُونَ فِيهِ أَفَلا تُبْصِرُونَ .  وَمِنْ رَحْمَتِهِ جَعَلَ لَكُمُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ لِتَسْكُنُوا فِيهِ وَلِتَبْتَغُوا مِنْ فَضْلِهِ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ.

وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى، وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِياً يُّنَادِى لِلْإِيْمَانِ أَنْ آمِنُوْا بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا. رَبَّنَا فَغْفِرْلَنَا ذُنُوْبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا شَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ. رَبَّنَا لَاتُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْهَدَيْتَنَا وَهَبْ لَناَ مِنْ لَّدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ. رَبَّناَ إِنَّكَ جَامِعُ النَّاسِ لِيُوْمٍ لَّا رَيْبَ فِيْهِ إِنَّكَ لَاتُخْلِفُ الْمِيْعَاد. رَبَّنَا لَاتُؤَاخِذْنَا اِنْ نَّسِيْنَا أَوْ أَخْطَأنَا. رَبَّنَاوَلَاتَحْمِلْ عَلَيْنَا اِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا. رَبَّنَاوَلَاتُحَمِّلْنَا مَالَاطَاقَةَ لَناَ بِهِ. وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْلَناَ وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ.

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Sumber  ( KH. Asep Muhammad Tohir SH.)

Khutbah Idul Fitri Terbaru 2018 Singkat Lengkap Bahasa Arab Dan Latinnya


بسم الله الرحمن الرحيم
الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر 
 الحمد لله الذى عاد علينا نِعمه فى كل نفس ولمحات وأسبغ علينا ظاهرة وباطنة فى الجلوات والخلوات. وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له الذى امتن علينا لنشكره بأنواع الذكر والطاعات. وأشهد أن محمدا عبده ورسوله سيد الأنبياء والمرسلين وسائر البريات. اللهم صل وسلم على سيّدنا محمّد وعلى أله وأصحابه أهل الفضل والكمالات.
الله أكبر أما بعد: أيها الحاضرون! هذا يوم العيد. هذا يوم الفرح. فرح المسلمون لتوفيق الله إياهم باستكمال بلاء ربهم بفرض الصيام مع الترويحات فرح المسلمون بوعد ربهم بغفران ما اجترحوا من السيئات واستحلال بعضهم من بعض فى الحقوق والواجبات.
إخوانى الكرام! فى هذا اليوم حرم الله علينا الصيام بعد أن فرضه علينا جميع الشهر وأخبر أنه فرضه لنكون من المتقين. فمن هذا اليوم ينبغى لنا أن نبعث فى أنفسنا بارتقائها على مراتب التقوى ونهتم بدين ربنا حتى ننال ما وعدنا ربنا حقا.
الله أكبر! إخوانى الكرام! إن الله شرع لنا هذا العيد لنعود الى السمع والطاعة. ونعمل بكتابه بالجد والإجتهاد والقوة. ونبتعد عن التقصير والأعمال كما وقع فى أعوامنا الماضية.
الله أكبر. وقال تعالى: ومن أظلم ممن ذكر بأيات ربه فأعرض عنها ونسى ما قدمت يداه. إنا جعلنا على قلوبهم أكنة أن يفقهوه وفى أذانهم وقرا وإن تدعهم إلى الهدى فلن يهتدوا إذن أبدا.
الله أكبر, إخوانى الكرام! إعلموا أن الله تعالى قد طالبنا فى إقرارنا أن نطيع ونسمع. فقال تعالى ألم ياءن للذين أمنوا أن تخشع قلوبهم لذكر الله وما نزل من الحق ولا يكونوا كالذين أوتوا الكتاب من قبل فطال عليهم الأمد فقست قلوبهم وكثير منهم فاسقون.
الله أكبر. قال رسول الله صلى الله عليه وسلم. بادروا بالأعمال قبل ان تظهر فتنا كقطع الليل المظلم يصبح الرجل مؤمنا ويمسى كافرا ويمسى مؤمنا ويصبح كافرا. يبيع أحدهم دينه بعرض قليل من الدنيا. رواه مسلم عن أبى هريرة
عِبَادَ اللهِ, اِتَّقُوا اللهَ وَاعْلَمُوْا اَنَّ هَذَا يَوْمُ عِيْدٍ وَسُرُوْرٍ, وَاِعْتَاقٍ مِنَ النَّارِ وَاُجُوْرٍ.



Ma'asyiral muslimin wal muslimat jamaah shalat Idul Fitri rahimakumullah
Dengan takbir serta tahmid, kita melepas Ramadan yang insya Allah sudah menempa hati, mengasuh jiwa dan mengasah nalar kita. Dengan takbir serta tahmid, kita melepas bln. suci dengan hati yang perlu penuh berharap, dengan jiwa kuat penuh optimisme, begitu juga beratnya tantangan serta sulitnya kondisi. Ini karna kita mengerti kalau Allah Maha Besar. Allahu Akbar! Allahu Akbar!

Semuanya kecil serta enteng sepanjang kita dengan Allah. Kita dengan jadi umat Islam serta jadi bangsa, meski mazhab, agama atau pandangan politik kita berlainan. Karna kita semuanya ber-Ketuhanan Yang Maha Esa. Kita semuanya satu bangsa, satu bhs serta satu tanah air serta kita semuanya sudah setuju ber-Bhineka Tunggal Ika, serta mengerti kalau Islam, bahkan juga agama-agama yang lain, tidak melarang kita berkelompok serta berlainan. Yang dilarang-Nya yaitu berkelompok serta berselisih.

Tujuannya : " Jangan sampai jadi sama dengan beberapa orang yang berkelompok-kelompok serta berselisih dalam maksud, sesudah datang pada mereka bebrapa info. Mereka tersebut yang memperoleh siksa yang pedih. " Sekian Allah berfirman dalam Q. S. Ali ‘Imran ayat 105.
Saudara, keragaman serta ketidaksamaan yaitu keniscayaan yang diinginkan Allah untuk semua makhluk, termasuk juga manusia.

Kalau Allah menginginkan pasti anda dijadikannya satu umat saja, namun (tidak sekian kehendak-Nya). Itu untuk menguji anda menyangkut apa yang dianugerahkan-Nya pada anda. Karenanya berlomba-lombalah dalam kebajikan (Q. S. Al-Maidah ayat 48).

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Wa Lillahil Hamd!

Saudara, saat ini kita beridul fitri. Kata fithri atau fithrah bermakna “asal kejadian”, “bawaan mulai sejak lahir”. Ia yaitu perasaan. Fitri juga bermakna “suci”, karna kita dilahirkan dalam kondisi suci bebas dari dosa. Fithrah juga bermakna “agama” karna keberagamaan mengantar manusia menjaga kesuciannya. Jadi hadapkanlah wajahmu pada agama (Islam) dalam kondisi lurus.

Fitrah Allah yang sudah membuat manusia atasnya. Tak ada perubahan pada ciptaan Allah. Tersebut agama yang lurus ; namun umumnya manusia tidak ketahui. (Q. S. Ar-Rum ayat 30).

Dengan beridul fitri, kita mesti sadar kalau asal peristiwa kita yaitu tanah : Allah Yang buat sebaik-baiknya semua suatu hal yang Dia buat serta Dia sudah mulai penciptaan manusia dari tanah. (Q. S. AsSajadah ayat 7)

Kita semuanya lahir, hidup serta juga akan kembali dikebumikan ke tanah. Dari bumi Kami membuat anda serta padanya Kami juga akan kembalikan anda untuk dikuburkan serta darinya Kami juga akan menghidupkan anda pada kali yang beda. (Q. S. Thaha ayat 55).

Kesadaran kalau asal peristiwa manusia dari tanah, mesti dapat mengantar manusia mengerti jati dianya. Tanah berlainan dengan api yang disebut asal peristiwa iblis. Karakter tanah stabil, tidak naik-turun seperti api. Tanah menumbuhkan, tidak membakar. Tanah diperlukan oleh manusia, binatang serta tumbuhan — tapi api tidak diperlukan oleh binatang, tidak juga oleh tumbuhan. Bila sekian, manusia harusnya stabil serta berkelanjutan, tidak naik-turun, dan senantiasa berikan faedah serta jadi andalan yang diperlukan oleh selainnya.

Bumi dimana tanah ada, mengedar serta stabil. Allah menancapkan gunung-gunung di perut bumi supaya penghuni bumi tidak oleng – demikian firman-Nya dalam Q. S. An-Nahl ayat 15. Peredaran bumi juga melingkari matahari demikian berkelanjutan! Kehidupan manusia didunia ini juga selalu mengedar, berputar-putar, sekali naik serta sekali turun, sekali suka di kali beda sulit.

Saudara, bila tidak tertancap dalam hati manusia pasak yang berperan seperti peranannya gunung pada bumi, jadi hidup manusia juga akan oleng, kacau berantakan. Pasak yang perlu ditancapkan ke lubuk hati itu yaitu kepercayaan mengenai Ketuhanan Yang Maha Esa. Tersebut satu diantara sebab kenapa idul fitri diterima dengan takbir.

Kesadaran juga akan hadirnya serta keesaan Tuhan yaitu inti keberagamaan. Tersebut fithrah atau fitri manusia yang atas dasarnya Allah membuat manusia (Q. S. Ar-Rum ayat 30).

Setelah itu karna manusia di ciptakan Allah dari tanah, jadi tidaklah heran bila nasionalisme, patriotisme, cinta tanah air, adalah fithrah yaitu perasaan manusia. Tanah air yaitu ibu pertiwi yang begitu menyukai kita hingga menghadirkan semua buat kita, kita juga dengan perasaanah mencintainya. Tersebut fithrah, perasaan manusiawi. Oleh karena itu, hubbu al-wathan minal iman, cinta tanah air yaitu manfestasi serta efek keimanan. Tidaklah heran bila Allah menyandingkan iman dengan tanah air (Q. S Al-Hasyr ayat 9).

Seperti menyejajarkan agama dengan tanah air, Allah berfirman : Allah tidak melarang anda berlaku adil (berikan beberapa hartamu) pada siapa saja - walaupun bukanlah muslim— sepanjang mereka tidak memerangi anda dalam agama atau mengusir anda dari negeri anda (Q. S. Al-Mumtahanah ayat 8). Sekian pembelaan agama serta pembelaan tanah air yang disejajarkan oleh Allah.

Saudara, (siapa) yang menyukai suatu hal juga akan memeliharanya, memperlihatkan serta mendendangkan keindahannya dan menyempurnakan kekurangannya bahkan juga bersedia berkorban untuk dia. Tanah air kita, yang terbentang dari Sabang hingga Merauke, mesti dibuat serta dimakmurkan dan dijaga persatuan serta kesatuannya. Persatuan serta kesatuan yaitu anugerah Allah yg tidak ternilai.

“Seandainya engkau, siapa saja engkau, menafkahkan semua apa yang di bumi untuk mempertautkan hati anggota orang-orang, engkau akan tidak dapat, namun Allah yang mempertautkan hati mereka, ” demikian Firman-Nya dalam Q. S. al-Anfal ayat 63.

Demikian sebaliknya, perpecahan serta tercabik-cabiknya orang-orang yaitu bentuk siksa Allah. Tersebut diantaranya yang di jabarkan Al-Quran menyangkut orang-orang Saba’, negeri yang semula dilukiskan Al-Quran jadi baldatun thayyibatum wa rabbun ghafur, negeri sejahtera yang dinaungi ampunan Illahi tapi mereka durhaka dengan menganiaya diri mereka, menganiaya negeri mereka.

Jadi Kami menjadikan mereka buah bibir serta kami cabik-cabik mereka sepenuh pencabik-cabikan. (Q. S. Saba’ ayat 18).

Saudara, yang dikemukan ayat-ayat diatas yaitu sunatullah. Itu yaitu hukum kemasyarakatan yang kepastiannya sama dengan kepastian “hukum-hukum alam”. Allah berfirman : “Sekali-kali engkau -– siapa saja, kapan serta dimana juga engkau — akan tidak memperoleh untuk sunnatullah satu perubahan juga serta sekali-kali engkau akan tidak memperoleh untuk sunnatullah Allah sedikit penyimpangan juga.

Tersebut yang berlangsung di Uni Soviet serta Yugoslavia serta yang akhirnya mungkin saja yang kita saksikan saat ini di demikian negara di Timur Tengah.

Allahu Akbar, Allah Akbar, Wa Lillahil Hamd.

Saudara-saudara sekalian, Allah berpesan kalau apabila hari raya fithrah tiba, jadi sebaiknya kita bertakbir. 'Kalimat takbir adalah satu prinsip komplit menembus semuanya dimensi yang mengatur semua khazanah fundamental keimanan serta kesibukan manusia. Dia yaitu pusat yang mengedar, di sekitarnya beberapa orbit unisentris sama dengan matahari, yang mengedar di sekitarnya planet-planet tata surya. Di sekitar tauhid itu mengedar kesatuan-kesatuan yg tidak bisa berpisah atau memisahkan diri dari tauhid, seperti perihal planet-planet tata surya — karna apabila berpisah juga akan berlangsung bencana kehancuran.

Kesatuan-kesatuan itu diantaranya. Pertama, kesatuan semua makhluk karna semuanya makhluk meski tidak sama tetapi semuanya di ciptakan serta dibawah kendali Allah. Tersebut “wahdat al-wujud/Kesatuan wujud” – dalam pengertiannya yang sahih.

Ke-2, kesatuan kemanusiaan. Semuanya manusia datang dari tanah, mulai sejak Adam, hingga semuanya sama kemanusiaannya. Semuanya mesti dihormati kemanusiaannya, baik masih tetap hidup ataupun sudah meninggal dunia, walaupun mereka durhaka. Karenanya : Siapa yang membunuh seorang tanpa ada argumen yang benar, jadi dia seperti membunuh semuanya manusia serta siapa yang berikan peluang hidup untuk seorang jadi dia seperti sudah menghidupkan semuanya manusia. “ Q. S. al-Maidah ayat 32

Memanglah bila ada yang manusia yang menebarkan teror, menghindar tegaknya keadilan, meniti jalan yang bukanlah jalan kedamaian, jadi kemanusiaan mesti menghindarnya. Hal semacam ini karena, menurut Q. S. Al-Hajj ayat 40 : Kalau Allah tidak mengizinkan manusia menghindar yang beda lakukan penganiayaan pasti juga akan diruntuhkan biara-biara, gereja-gereja, sinagog-sinagog, serta masjid-masjid, yang disebut beberapa tempat yang di dalamnya banyak dimaksud nama Allah. Namun Allah tidak menginginkan sebagian rubuhnya beberapa tempat peribadatan itu. Karenanya juga kemanusiaan mesti berbentuk adil serta beradab.

Ke-3, di pusat tauhid mengedar juga kesatuan bangsa. Meski mereka berlainan agama, serta suku, berlainan keyakinan atau pandangan politik, mereka semuanya bersaudara, serta berkedudukan sama dari kebangsaan. Karenanya mulai sejak jaman Nabi Muhammad SAW., beliau sudah mengenalkan arti “Lahum Ma Lanaa Wa ‘Alaihim Maa ‘Alaina”. Mereka yg tidak seagama dengan kita memiliki hak kewargaan seperti hak kita golongan muslimin serta mereka juga memiliki keharusan kewargaan seperti keharusan kita.

Serta karenanya juga, pemimpin teratas Al-Azhar, Prof. Dr. Ahmad At-Thayyib, berkata : “Dalam tinjauan kebangsaan serta kewargaannegaraan, tidak lumrah ada arti sebagian besar serta minoritas karna semuanya sudah sama dalam kewargaan negara serta lebur dalam kebangsaan yang sama. "

Kesadaran mengenai kesatuan serta persatuan tersebut yang mengharuskan kita duduk dengan bermusyawarah untuk kemaslahatan serta tersebut arti “kerakyatan yang di pimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawatan perwakilan”'

Saudara, kesadaran mengenai persamaan serta kebersamaan itu adalah satu diantara sebab kenapa dalam rangkaian idul fithri, tiap-tiap muslim berkewajiban menunaikan zakat fitrah yang disebut lambang kepedulian sosial dan usaha kecil dalam menebarkan keadilan sosial. Terkecuali kesatuan-kesatuan diatas, banyak yang beda, seperti : kesatuan suami isteri, yaitu meski mereka berlainan type kelamin tetapi mereka mesti menyatu. Tak ada sekali lagi yang berkata “saya” namun “kita”, karna mereka keduanya sama hidup, keduanya sama cinta dan keduanya sama menuju maksud yang sama.

Pada akhirnya, walaupun bukanlah yang paling akhir, butuh juga dimaksud kesatuan jati diri manusia yang terbagi dalam ruh serta jasad. Penyatuan jiwa serta raga, mengantar “binatang cerdas yang menyusui” ini jadi manusia utuh hingga tidak berlangsung pembelahan pada keimanan serta pengamalan, tidak juga pada perasaan serta tingkah laku, perbuatan dengan moral, idealitas dengan kenyataan. Walau demikian, semasing adalah sisi yang sama-sama lengkapi. Jasad tidak menaklukkan ruh serta ruh juga tidak menghadang keperluan jasad.

Kecenderungan individu memperkukuh keutuhan kolektif serta kesatuan kolektif mensupport kebutuhan individu. Pandangan bukan sekedar terpaku di bumi serta tidak juga cuma mengawang-awang di angkasa. Sekian tersebut manusia yang ber-‘idul fithri, yang kembali pada asal peristiwanya.

Anda temukan dia teguh dalam kepercayaan. Teguh namun bijaksana, selalu bersih walaupun miskin, irit serta simpel walaupun kaya, murah hati serta murah tangan, tidak mengejek serta tidak menghina, tidak menebar fitnah tidak menuntut yang bukanlah haknya serta tidak menahan hak orang yang lain.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Wa lillahil Hamd.

Saudara, kitab suci Al-Qur’an menguraikan kalau sebelumnya manusia ditugaskan ke bumi, Allah memerintahkannya transit terlebih dulu di surga. Itu ditujukan supaya Adam serta ibu kita Udara peroleh pelajaran bernilai disana. Di surga, hidup berbentuk sejahtera. Disana, menurut Al-Qur’an Surah Thaha ayat 118-119, " ada sandang, papan serta pangan yang disebut tiga keperluan pokok manusia. Disana juga tidak terdengar, jangankan ujaran kebencian, perkataan yg tidak berguna juga tak ada wujudnya. Yang ada cuma damai… damai serta damai.

Infografik Transit Khotbah Quraish


Mereka tidak mendengar di dalamnya pengucapan yang percuma serta tidak juga yang menyebabkan dosa, walau demikian perkataan salam sekali lagi sejahtera. (Q. S. Al-Waqiaah ayat 25-26).

Kondisi sekian, dihadapi oleh manusia moderen pertama itu, bukanlah saja supaya bila mereka tiba di pentas bumi mereka rindu pada surga hingga berupaya kembali pada sana, namun juga supaya berupaya wujudkan bayang-bayang surga itu dalam kehidupan di bumi ini, yaitu hidup sejahtera, tercukupi keperluan pokok tiap-tiap individu, dalam situasi damai, bebas dari rasa takut yang mencekam, bebas juga dari rasa sedih yang berlarut. '

Saudara! Di surga juga keduanya hadapi tipu daya iblis serta alami kepahitan karena memperturutkannya. Sesaat pakar berkata kalau kata “iblis” terbawa dari bhs Yunani Kuno yaitu Diabolos, yang bermakna " sosok yang memfitnah, yang memecah belah ". Iblis memfitnah Tuhan dengan berkata kalau Allah tidak melarang Adam serta pasangannya mencicipi buah terlarang, terkecuali karna Allah malas keduanya jadi malaikat atau hidup abadi (Q. S. Al-’Araf ayat 20). Iblis memfitnah, memecah belah, serta menanamkan prasangka jelek.

Dengan beridul fitri, kita sebaiknya sadar mengenai peran Iblis serta pengikut-pengikutnya dalam menebar luaskan fitnah serta hoax dan menanamkan perilaku jelek dan untuk memecah belah persatuan serta kesatuan.

Saudara, Al-Qur’an menggambarkan kalau meyakini ujaran Iblis, menyebabkan tanggalnya baju Adam serta Udara. (Q. S. Al-araf ayat 27). Baju yaitu hiasan, baju juga menandai jati diri serta membuat perlindungan manusia dari sengatan panas serta dingin sembari menutupi sisi yang malas dipertunjukkan. Sepanjang bln. puasa ini, kita menenun baju takwa dengan nilai-nilai mulia.

Nilai yang sudah disetujui oleh bangsa kita yaitu nilai-nilai yang bersumber dari agama serta budaya bangsa yang tersimpul dalam Pancasila. Tersebut baju kita jadi bangsa. Tersebut yang membedakan kita dari bangsa-bangsa beda. Tersebut hiasan kita serta itu juga yang dengan menghayatinya kita bisa terproteksi — atas pertolongan Allah — dari bermacam sengatan panas serta dingin, dari bermacam bahaya yang mengganggu eksistensi kita jadi bangsa.

Allah berpesan : Janganlah jadi seperti seseorang wanita hilang ingatan dalam narasi lama yang mengubah kembali tenunannya sehelai benang untuk sehelai sesudah ditenunkannya (Q. S. An Nahl ayat 92).

Saudara-saudara, beberapa ‘Â’idîn serta ‘Â’idât, percayalah kalau kita mempunyai nilai-nilai mulia yang bisa mengantarkan kita ke harapan proklamasi. Namun nampaknya kita kurang dapat merekat nilai-nilai itu dalam diri serta kehidupan bermasyarakat. Nilai-nilai berikut yang membuat kepribadian anggota orang-orang ; makin masak serta dewasa orang-orang, makin mantap juga pengejawantahan nilai-nilai itu. Orang-orang yang sakit yaitu yang meremehkan nilai-nilai itu.

Ada orang atau orang-orang yang sakit tapi tidak mengerti kalau dia sakit. Sayyidina Ali sempat berucap menggambarkan kondisi seorang atau orang-orang : “Penyakitmu dikarenakan oleh tingkahmu tapi engkau tidak saksikan obatnya berada di tanganmu tapi engkau tidak sadar. ”

Kondisi yang lebih kronis yaitu tahu dianya sakit, obat juga sudah dipunyainya, tapi obatnya dia buang jauh-jauh. Mudah-mudahan bukanlah kita yang sekian.

Pada akhirnya, mari kita menjadikan ‘idul fithri, jadi momentum untuk membina serta memperkukuh ikatan kesatuan serta persatuan kita, menyatupadukan jalinan kasih sayang pada kita semuanya, sebangsa serta setanah air.

Mari dengan hati terbuka, dengan dada yang lega, serta dengan muka yang jernih, dan dengan tangan terulurkan, kita sama-sama memaafkan, sembari mengibarkan bendera as-Salâm, bendera kedamaian di tanah air terkasih, bahkan juga di semua penjuru dunia.

“Ya Allah, Engkaulah as-Salâm (kedamaian), dari-Mu bersumber as-Salâm, serta kepada-Mu juga kembalinya. Hidupkanlah kami, Ya Allah, didunia ini dengan as-Salâm, dengan aman serta damai, serta masukanlah kami nantinya di negeri as-Salâm (surga) yang penuh kedamaian. Maha Suci Engkau, Maha Mulia Engkau, Yâ Dzal Jalâli wal Ikrâm.

بارك الله لي ولكم فى القرآن العظيم ونفعنى وإياكم بفهمه إنه هو البر الرحيم

Khutbah II

الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر، الله أكبر 
الحمد لله أفاض نعمه علينا وأعظم. وإن تعدوا نعمة الله لا تحصوها, أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له. أسبغ نعمه علينا ظاهرها وباطنها وأشهد أن محمدا عبده ورسوله. رسول اصطفاه على جميع البريات. ملكهاوإنسها وجنّها. اللهم صل وسلم على سيدنا محمد وعلى أله وأصحابه أهل الكمال فى بقاع الأرض بدوها وقراها, بلدانها وهدنها.
الله أكبر أما بعد: إخوانى الكرام! استعدوا لجواب ربكم متى تخشع لذكر الله متى نعمل بكتاب الله ؟ قال تعالى ياأيها الذين أمنوا استجيبوا لله ولرسوله إذا دعاكم لما يحييكم واعلموا أن الله يحول بين المرء وقلبه وأنه إليه تخشرون.
الله أكبر. اللهم صل على سيدنا محمد وعلى أل سيدنا محمد. كما صليت على إبراهيم وعلى أل إبراهيم, وبارك على محمد وعلى أل محمد, كماباركت على إبراهيم وعلى أل إبراهيم فى العالمين إنك حميد مجيد.
الله أكبر. اللهم اغفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات الأحياء منهم والأموات. إنك سميع قريب مجيب الدعوات وقاضى الحاجات. اللهم وفقنا لعمل صالح يبقى نفعه على ممر الدهور. وجنبنا من النواهى وأعمال هى تبور. اللهم أصلح ولاة أمورنا. وبارك لنا فى علومنا وأعمالنا. اللهم ألف بين قلوبنا وأصلح ذات بيننا. اللهم اجعلنا نعظم شكرك. ونتبع ذكرك ووصيتك. ربنا أتنا فى الدنيا حسنة وفى الأخرة حسنة وقنا عذاب النار. ربنا لا تزغ قلوبنا بعد إذ هديتنا وهب لنا من لدنك رحمة إنك أنت الوهاب.
الله أكبر. عباد الله! إن الله يأمر بالعدل والإحسان وإيتاء ذى القربى وينهى عن الفحشاء والمنكر. يعذكم لعلكم تذكرون. فاذكروا الله يذكركم واشكروا على نعمه يشكركم. ولذكر الله أكبر

Niat Puasa Ramadhan 2019, Do'a Berbuka Puasa, Niat Shalat Tarawih Dan Witirnya

Sebentar lagi kita akan menghadapi bulan suci ramadhan, maka dengan itu kita harus memprsiapkan diri untuk segalanya mulai dari fisik jismani, rohani, mental dan juga kesehatan. karna yang namanya puasa ialah ibadah yang mana harus menahan hawa nafsu ( kemauan ) mulai dari makan dan minum. tidak sedikit orang yang tak mampuh untuk melaksanakannya dengan dalih kesehatan yang tidak setabil. maka dengan itu perlu kita siapkan kesehatan yang maksimal karna ibadah puasa bulan ramadhan ini ialah ibadah yang husus yang mana tidak ada bulan yang didalamnya terisi penuh dengan puasa satu bulan penuh.


 Sebelum kita membahas tentang niat puasa bulan ramadhan, Do'a berbuka puasa, niat shalat tarawih dan juga niat shalat witir maka ada baiknya kita membahas tentang niat. Niat puasa bulan ramadhan itu terbagi daripada dua bagian.
yang pertama ialah niat puasa menurut Madhab Imam Syafi'i
yang kedua niat puasa menurut Madhab Imam Maliki

Adapun niat puasa menurut mdhab imam Syafi'i ialah harus dilakukan setiap malam dan apabila lupa mengucapkan atau meng i'tiqodkan dalam hati pada malam harinya maka puasanya tidaklah jadi karna tidak berniat puasa dan harus dilakukan sebelum terbit fazar.
yang kedua menurut versi madhab imam maliki ialah niat puasa di bulan ramadhan tidaklah harus di bacakan di setiap malam, cukup dalam satu bulan mengucapkan niatnya satu kali pada awalan hari pertama berpuasa dan harus di lafazdkan sebelum terbit fazar.

Bagaimana cara menyikapinya...? itu dikembalikan pada madhab perorangan. apabila kita pengamal madhab imam syafi'i maka amalkan seperti yang di contonhkan imam syafi'i. dan apabila kita pengamal amalan madhab imam maliki maka amalkan sesuai madhabnya
adapun sebagian pendapat para ulama tentang niat puasa bulan ramadhan boleh di amalkan keduanya dengan dalil Lidhorurotin karena madorot takutnya kehilafan ( lupa ) dalam mengucapkan lapazd niat puasa ramadhan dan hukumnya syah

Lihat juga Jadwal sholat imsyakiah dan Khutbah Idul Fitri yang lagi populer bikin mustami meneteskan air mata

Berikut niat puasa menurut madhab Imam Syafi'i 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ اَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ هذِهِ السَّنَةِ ِللهِ تَعَالَى

Artinya : saya niat puasa di esok hari untuk menunaikan puasa di bulan ramadhan tahun ini lillahi ta'ala dengan taqlid pada imam syafi'i

Berikut niat puasa untuk satu bulan penuh menurut madhab Imam Maliki

نَوَيْتُ صَوْمَ شَهْرِ رَمَضَانَ كِلِّهِ ِللهِ تَعَالَى

Artinya : saya niat puasa selama satu bulan penuh pada tahun ini lillahi ta'ala dengan taqlid pada Imam Maliki

Do'a berbuka puasa

اَللّٰهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ

Artinya : Ya Allah karnamu aku berpuasa, kepadamu aku beriman, kepadamu aku berserah diri, dengan rizqimu aku berbuka puasa dengan mengharap rahmatmu yang maha pengasih lagi maha penyayang

Niat Shalat tarawih sebagai Imam

اُصَلِّى سُنَّةَ التَّرَاوِيْحِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ إِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Saya niat Shalat Tarawih dua rakaat menghadap kiblat sebagai imam karna allah ta'ala

Niat Shalat tarawih sebagai ma'mum

اُصَلِّى سُنَّةَ التَّرَاوِيْحِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ مَأْمُوْمًا ِللهِ تَعَالَى

Saya niat Shalat tarawih dua rakaat menghadap kiblat sebagai ma'mum karna allah ta'ala

Niat Shalat tarawih dikerjakan sendiri

اُصَلِّى سُنَّةَ التَّرَاوِيْحِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

Saya niat shalat tarawih dua rakaat menghadap kiblat karna allah ta'alla

Shalat witir : pengertian daripada witir ialah Shalat yang bilangannya ganjil yang mana keseluruhannya ialah sebelas rakaat. adapun kebanyakan yang melaksanakannya ialah cuma 3 rakaat itupun di tergantungkan pada kemampuan orang yang melaksanaannya, lebih bagus ya 11 rakaat jikalu mampuh 

Niat Shalat witir satu rakaat

اُصَلِّى سُنًّةَ الْوِتْرِرَكْعَةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

Saya niat shalat witir satu rakaat dengan menghadap kiblat karena allah ta'alla

Niat Shalat witir dua raka'at

اُصَلِّى سُنًّةَ الْوِتْرِرَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

Saya niat shalat witir dua rakaat dengan menghadap kiblat karena allah ta'alla

Sekian yang dapat admin rangkum daripada tatacara niat puasa di bulan ramadhan tahun 2018,  do'a niat berbuka puasa, niat shalat tarawih dan niat shalat witir terlengkap mulai daripada Arab danlatinnya secara lengkap. semoga dapat bermanfaat dan juga menjawab semua pertanyaan dan keraguan dalam hati anda 
apabila artikel ini berguna dan berfanfaat tolong bagikan biar yang lain tau dan kita dapat pahala yang lebih besar karna dalam satu hadist di katakan man dala ala khoirin palahu ajru mistluhu barang siapa yang menunjukan pada satu kebaikan maka baginya pahala yang setimpal seperti yang melaksanakannya.

Niat Puasa Malam Nisfu Sya'ban 2019 Dan Amalan Yang Disertai Doanya

Nisfu sya'ban adalah malam dimana di tutupnya buku amalan. Sebentar lagi kita akan menghadapi bulan Nisfu Sya'ban, yang mana di bulan itu, seluruh umat islam sibuk memperbanyak amalan ibadah seperti berpuasa, bersedekah dan memperbanyak melaksanakan sholat. karna di bulan ini seluruh buku umat manusia akan di tutup dan digantikan dengan buku lembaran baru.

Adapun Nisfu Sya'ban yaitu peringatan pada tanggal 15 bln. ke-8 (Sya'ban) dari kalender Islam.
Hari ini dikenal juga jadi Laylatul Bara’ah atau Laylatun Nisfe min Sha’ban didunia Arab, serta jadi Shab-e-barat12 di Afghanistan, Bangladesh, Pakistan, Iran serta India. Beberapa nama ini ditranslate jadi " malam pengampunan dosa ", " malam berdoa " serta " malam pembebasan ", serta sering diperingati dengan berjaga selama malam untuk melaksanakan ibadah. 3 Di banyak daerah, malam hari ini juga adalah malam saat nenek moyang yang sudah meninggal dunia diperingati.

Nama lain dari nisfu sya'ban ialah

Nisf Sha'ban (Arab : نصف شعبان, Pertengahan Sya'ban) di negara-negara berbahasa Arab
Nim Sha'ban di Afghanistan serta Iran,
Lailat al-Baraa (Arab : ليلة البراءة, Malam Pengampunan Dosa)
,Berat Kandili di Turki
Lailat al-Du'a (Arab : ليلة الدعاء, Malam Berdoa)
Nisfu Sya'ban di negara-negara berbahsa Melayu,
Shab e Baraat di India, Pakistan, serta Bangladesh, bermakna Malam Pengampunan Dosa
Wulan Ruwah di Jawa, yang bermakna bln. arwah, dipakai untuk kirim do'a pada beberapa leluhur supaya memperoleh pengampunan dosa.

 niat puasa nisfu sya'ban

Mungkin banyak orang bertanya kapan nisfu syaban dilakukan dan malam nisfu sya'ban jatuh pada tanggal berapa...? Bulan apa..? Amalan apa sajah yang harus dilakukan pada malam nisfu sya'ban...? Dengan itu saya membuat websait sederhana ini yang insya allah akan menjawab pertanyaan satu persatu secara detail dan ringkas.

Malam Nisfu Sya'ban berdasarkan pada Kalender Hijriyah pada tahun ini ialah jatuh pada tgl 15 bulan sya'ban 1439 H. kalau menurut kalender masehi Nisfu Sya'ban tahun 2018 jatuh pada malam Senin, 30 April Sampai malam Selasa 1 Mei. Tanggal dapat bervariasi menurut aturan hisab masing-masing daerah. Adapun amalan yang selalu di lakukan di bulan sya'ban ialah berpuasa.
Beberapa Ulama berselisih pendapat mengenai dianjurkan perbanyak puasa di bulan. Sya’ban, mengingat ada banyak kisah mengenai puasa sunnah ini.

Adapun hadist yang diriwayatkan dari aisyah rodhiallohu anha :

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يُفْطِرُ ، وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يَصُومُ . فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ ، وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِى شَعْبَانَ

Yang artinya: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam selallu melakukan puasa, hingga sayah berkata bahwa rosululloh tidak berbuka puasa. dan Beliau pun berbuka hingga aku katakan kalau beliau itu tidak berpuasa. Saya tidak pernah melihat bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa selama satu bulan penuh terkecuali pada bulan Ramadhan saja. dan saya pun tidak pernah melihat beliau berpuasa dengan lebih banyak dibandingkan dengan berpuasa di bulan. Sya’ban. (HR. Bukhari serta Muslim)

Adapun Pendapat yang paling kuat yaitu info yang sesuai sama hadis dari Usamah bin Zaid, beliau ajukan pertanyaan : “Wahai Rasulullah, saya belum juga sempat lihat Anda berpuasa dalam sebulan seperti Anda berpuasa di bln. Sya’ban ".

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda

ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ، وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الْأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ، فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

Artinya: Bulan Sya’ban adalah bulan di mana manusia mulai lalai yaitu di antara bulan Rajab dan Ramadhan . Bulan tersebut adalah bulan dinaikkannya berbagai amalan kepada Allah , Rabb semesta alam . Oleh karena itu , aku amatlah suka untuk berpuasa ketika amalanku dinaikkan . ” ( HR . An Nasa’i . Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan )

NIAT PUASA NISFU SYA'BAN

نويت صوم شهر شعبان سنة لله تعالى
Nawaitu sauma syahri sya'bana sunatalillahi ta'ala

Artinya : Saya niat puasa bulan sya’ban sunnah karena Allah ta’ala

AMALAN DIBULAN MALAM NISFU SYA'BAN

Amalan bulan nisfu sya'ban Paling tidak ada tiga amalan yang bisa dikerjakan saat malam nisfu Sya’ban. Tiga amalan ini disarikan dari kitab Madza fi Sya’ban karya Sayyid Muhammad Alawi Al-Maliki.
Pertama, membaca dua kalimat syahadat sebanyak mungkin. Dua kalimat syahadat termasuk juga kalimat mulia. Dua kalimat ini begitu baik di baca kapan juga serta dimana juga ditambah lagi saat malam nisfu Sya’ban. Sayyid Muhammad bin Alawi menyebutkan,

وينبغي للمسلم أن يغتنم الأوقات المباركة والأزمنة الفاضلة، وخصوصا شهر شعبان وليلة النصف منه، بالاستكثار فيها من الاشتغال بكلمة الشهادة "لا إله إلا الله محمد رسول الله
“Semestinya bagi seorang muslim harus mengisi waktunya pada waktu yang penuh barokah  dan keutamaan ini dengan memperbanyak membaca dua kalimat syahadat, La Ilaha Illallah Muhammad Rasululullah, terutama pada bulan Sya’ban serta malam pertengahannya. ”

Ke-2, perbanyak lah berdo'a. berdasarkan hadits kisah Abu Bakar bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda,

ينزل الله إلى السماء الدنيا ليلة النصف من شعبان فيغفر لكل شيء، إلا لرجل مشرك أو رجل في قلبه شحناء

“ (Rahmat) Allah SWT turun ke bumi saat malam nisfu Sya’ban. Dia juga akan mengampuni semua suatu hal terkecuali dosa musyrik serta orang yang didalam hatinya tersimpan kebencian (kemunafikan), ” (HR Al-Baihaqi).

Ke-3, perbanyak istighfar. Tak ada satu juga manusia yang bersih dari dosa serta salah. Tersebut manusia. Kesehariannya bergelimang dosa. Tetapi meski manusia berdosa, Allah SWT selalu buka pintu ampunan pada siapa juga. Karenaya, memohon ampunan (istighfar) begitu disarankan ditambah lagi pada malam nisfu Sya’ban. Sayyid Muhammad bin Alawi menerangkan,

الاستغفار من أعظم وأولى ما ينبغي على المسلم الحريص أن يشتغل به في الأزمنة الفاضلة التي منها: شعبان وليلة النصف، وهو من أسباب تيسير الرزق، ودلت على فضله نصوص الكتاب، وأحاديث سيد الأحباب صلى الله عليه وسلم، وفيه تكفير للذنوب وتفريج للكروب، وإذهاب للهموم ودفع للغموم

“Istighfar adalah amalan paling utama yang perlu dibiasakan orang Islam, terlebih pada saat yang mempunyai keutamaan, seperti Sya’ban serta malam pertengahannya. Istighfar bisa mempermudah rejeki, seperti diterangkan dalam Al-Qur’an serta hadits. Pada bulan Sya’ban juga dosa diampuni, kesusahan dimudahkan, serta rasa sedih di hilangkan

DO'A NISFU SYA'BAN

اَللّهُمَّ صَلِ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِمْ , اَللّهُمَّ يَا ذَا الْمَنِّ وَلاَ يُمَنُّ عَلَيْكَ , يَا ذَا الْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ يَاذَا الْطَّوْلِ وَاْلإِ نْعَامِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اَنْتَ ظَهَرَ اللاَّجِيْنَ وَجَارَالْمُسْتَجِيْرِ يْنَ وَ أَ مَانَ الْخَا ئِـفِيْنَ , اَللّهُمَّ إِنْ كُنْتَ كَتَبْتَـنِيْ عِنْدَكَ فِيْ أُمِّ الْكِتَابِ شَقِيًّا أَوْ مَحْرُوْمًا أَوْ مَطْرُوْ دًا أَوْ مُقْتَرًّا عَلَيَّ فِيْ الرِّزْقِ فَا مْحُ اللَّهُمَّ بِفَضْلِكَ فِيْ أُمِّ الْكِتَابِ شَقَا وَ تِيْ وَحِرْمَانِيْ وطَرْدِيْ وَ إِ قْتَارَ رِزْقِيْ وَ أَشْبِتْـنِيْ عِنْدَكَ فِيْ أُمِّ الْكِتَابِ سَعِيْدًا مَرْ زُوْ قًا مُوَ فَّقًا لِلْخَيْرَاتِ فَإِ نَّكَ قُلْتَ وَقَوْ لُكَ الْحَقُّ فِيْ كِتَا بِكَ الْمَنَزَّلِ عَلَى لِسَانِ نَبِيِّكَ الْمُرْسَلِ , يَمْحُوْ اللهُ مَايَشَاءُ وَ يُثْبِتُ وَ عِنْدَ هُ أُمُّ الْكِتَابِ , إِ لَهِيْ بِالتَّجَلِّى اْلأَ عْظَمِ فِيْ لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَهْرِشَعْبَا نَ الْمُكَرَّمِ الَّتِيْ يُفْرَ قُ فِيْهَا كُلُّ أَ مْرٍحَكِيْمٍ وَ يُبْرَمُ إِصْرِفْ عَنِّيْ مِنَ الْبَلاَءِ مَاأَعْلَمُ وَمَالاَ أَعْلَمُ وَمَا أَ نْتَ بِهِ أَعْلَمُ وأَ نْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوْبِ , بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرّ َحِمِيْنَ , وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Teks Latin Doa Nisfu Sya'ban

“ALLAAHUMMA YAA DZAL MANNI WALAA YUMANNU ‘ALAIKA YAA DZAL JALAALI WAL IKRAAM, YAA DZATH THAULI WALIN’AAM, LAA ILAAHA ILLAA ANTA, DHAHRUL LAAJIIN, WA JAARUL MUSTAJIIRIIN, WA AMAANUL KHAA IFIIN, ALLAAHUMMA IN KUNTA KATABTA NII ‘INDAKA FII UMMIL KITAABI SYAQIYYAN AW MAHRUUMAN AW MATHRUUDAN AW MUQTARRAN ‘ALAYYA FIR RIZQI, FAMHULLAA HUMMA BI FADLLIKA SYAQAAWATII WA HIRMAANII WA THARDII WAQ TITAARI RIZQII WA ATS-BITNII INDAKA FII UMMIL KITAABI SA’IIDAN MARZUUQAN MUWAFFAQALLIL KHAIRAAT. FA INNAKA QULTA WA QAULUKAL HAQQU FII KITAABIKAL MUNAZZALI ‘ALAA NABIYYIKAL MURSALI, YAMHUL LAAHUMAA YASYAA U WA YUTSBITU WA ‘INDAHUU UMMUL KITAAB. ILAAHII BITTAJALLIL AA’DHAMI FII LAILATIN NISHFI MIN SYAHRI SYA’BAANIL MUKARRAMIL LATII YUFRAQU FIIHAA KULLU AMRIN HAKIIM WA YUBRAM, ISHRIF ‘ANNII MINAL BALAA I MAA A’LAMU WA MAA LAA A’LAM WA ANTA ‘ALLAAMUL GHUYUUBI BIRAHMATIKA YAA ARHAMAR RAAHIMIIN.

Artinya:

“Ya Allah, wahai Dzat yang mempunyai anugerah serta engkau tidak di beri anugerah, wahai Dzat yang mempunyai keagungan serta kemuliaan, wahai Dzat yang mempunyai anugerah serta kesenangan. Tidak ada Tuhan tetapi Engkau, engkaulah penolong beberapa pengungsi, pelindung beberapa orang yang mencari perlindungan serta pemberi keamanan pada beberapa orang yang ketakutan. Ya Allah, Bila Engkau sudah menulis saya disisi Engkau didalam Ummul Kitab jadi orang yang celaka atau terhambat atau tertolak atau sempit dalam rejekiku, jadi hapuskanlah. Ya Allah, dengan anugerah Engkau, dalam ummil kitab celakaku, terhalangku, tertolakku serta kesempitanku dalam rejekiku serta tetapkanlah saya di bagian Engkau dalam Ummil Kitab jadi orang yang mujur, peroleh rejeki serta taufiq dalam lakukan kebajikan. Sebenarnya Engkau sudah berfirman serta firman Engkau yaitu benar di dalam Kitab Engkau yang sudah di turunkan atas lisan Nabi Engkau yang terutus. Allah menghapus apa yang Dia kehendaki serta mengambil keputusan apa yang Dia kehendaki serta di bagian Allah ada Ummil Kitab. Wahai Tuhanku, dengan fakta yang agung saat malam pertengahan bln. Sya’ban semua perkra yang diputuskan dibedakan, hapuskanlah dari saya bencana, baik yang saya kenali serta yang belum juga saya kenali. engkaulah yang ketahui semua suatu hal yang tersembunyi. dengan rahmatmu wahai tuhan yang maha mengasihi. Mudah-mudahan Allah senantiasa melimpahkan shalawat serta salam pada junjungan kita Nabi Muhammad, atas keluarga serta beberapa shahabat beliau, Semua puji untuk Allah, Tuhan seru sekalian alam.

itulah seutas bahasan tentang niat puasa nisfu sya'ban dan amalan pada malam nisfu sya'ban serta doa di malam nisfu sya'ban. semoga bermanfaat dan kita bisa mengamalkannya dan amaln ibadah kita di terima di sisi allah swt. kalau artikel ini bermanfaat maka bagikanlah kepada teman kalian biar lebih bermanfaat dan menambah ilmu pengetahuan.

jangan lupa baca juga tentang tatacara sholat nisfu sya'ban dan bacaannya

Bacaan Niat Sholat Dhuha Yang Disertai Doa Lengkap Dengan Waktunya

sholat dhuha ialah sholat yang di lakukan pada waktu dhuha, yaitu pada saat matahari naik lebih kurang setinggi batang galah atau satu tumbak kira kira 20 menit selepas terbit matahari sampai matahari tepat di tengah-tengah langit sebelum duhur. sholat dhuha terbagi dua bagian yaitu ada yang dinamakan sholat dhuha sugro ada juga yang dinamakan sholat dhuha kubro

sholat dhuha sugro ialah sholat yang dilakukan pada waktu masih pagi tepat waktu sholat dhuha jam 05:56 untuk kota surabaya. adapun jadwal sholat dhuha yang ber beda-beda antara kota ke kota , itu di tergantungkan pada perjalanan matahari yang di dapatkan dari hasil iztima para ulama hisabiah.

sholat dhuha kubro ialah sholat yang dilakukan pada waktu menjelang duhur.

TATA CARA SHOLAT DHUHA

1 Niat dalam hati atau di bacakan secara lisan
2 Takbirotul ihrom
3 membaca do'a iftitah
4 membaca surat Al-fatihah dan ayat lainnya
5 ruku dan i'tidal
6 sujud dua kali
7 dilakukan dengan dua rokaat
8 membacakan salam

Tata Cara Niat Bacaan Doa Sesudah Sholat Dhuha Dan Waktunya Lengkap


WAKTU SHOLAT DHUHA

ialah dilakukan setelah habis waktu sholat isyrok atau ketika matahari mulai naik ukuran 20 menit selepas terbit matahari kekitar jam  05:56

BILANGAN ROKAAT SOLAT DHUHA

2 rokaat, 8 rokaat sapai 12 rokaat

DALIL SHOLAT DHUHA




NIAT SHOLAT DHUHA
Aku Sholat Dhuha Dua Rokaat Karna Allah


SUROH/AYAT YANG DIBACA KETIKA SHOLAT DHUHA

Pertama baca suroh fatihah
setelah fatihah baca suroh asyamsyi di rokaat pertama, dan di rokaat kedua suroh adhuha
DO'A SETELAH SHOLAT DHUHA

gambar doa setelah sholat dhuha

PADHILAH SOLAT DHUHA





doa sholat dhuha

Jadwal Sholat Dan Imsakiyah Bulan Ramadhan 1439-H 2018 - 2019 Update Terbaru

Jadwal Sholat Dan Imsakiyah Bulan Ramadhan 1439 H - 2018 M
Halaman ini dibuat husu untuk jadwal sholat bagi kota-kota atau lokasi di seluruh Indonesia, Malaysia, Singapura, Hongkong, Australia, Jepang, Taiwan, Arab Saudi, Mesir, Pakistan, India, Bangladesh, dan negara lainnya di dunia.


Jadwal sholat yang sudah kami sediakan ini sudah secara otomatis update setiap harinya agar mempermudah kita dalam melihat atau mencari jadwal tiap harinya dan tidak usah mencari atau mengganti jadwal di setiap waktu sholat. adapun jadawal sholat dibawah ini, kita tinggal mencari atau meng klik area kota masing-masing. maka akan secara otomatis kita bisa melihat jadwal sholat dan imsyakiah di setiap kota masing-masing

Jadwal dapat diunduh dalam format tabel teks, PDF atau Excel.
Data lokasi diperoleh melalui layanan Peta Google dan layanan geocoding lainnya. Perhitungan waktu sholat berdasarkan kriteria MABIMS atau Kementerian Agama Republik Indonesia untuk wilayah ASEAN.
Wilayah lain mengikuti kriteria yang berlaku di masing-masing negara atau kriteria standar atau sesuai pilihan pengguna
Jadwal sholat

kata imsak di ambil dari  kata amsaka yumsiku imsakan yang artinya menahan.
yang dimaksud menahan disini ialah menahan daripada makan dan minum yang di mulainya dari terbit fajar sodiq.  karna di mulainya puasa dari awal fajar sampai terbenamnya matahari
berikut jadwal-waktu imsak, subuh, terbit, dhuha, dzuhur,asar, magrib dan isya.


Jadwal Sholat & Imsakiyah Hari Ini


adapun jadwal Sholat berikut ini di ambil dari ru'yat dan hisab dengan dalil-dalil yang berdasarkan qur'an,  hadist izma dan qias para ulama ahli mujtahid
sekian yang dapat kami sampaikan dan semoga bermanfaat
jangan lupa like share biar lebih bermanfaat

Tata Cara Sholat Taubat Dan Bacaan Do'a Lengkap Disertai Artinya

Sholat Taubat 

Langkah - langkah mengerjakan Sholat Taubat sesungguhnya nyaris sama dg langkah kerjakan Sholat pada biasanya cuma saja ada ketidaksamaan dari sisi bacaan kemauan sholat serta doa sesudah sholat. Sedang untuk Sholat Taubat ini sendiri adalah Sholat Sunnah yg ditangani minimum 2 Raka’at serta optimal ditangani sejumlah 6 Raka’at yg disetiap 2 Raka’atnya masing – masing dilengkapi dengan salam.

Lalu untuk Faedah Sholat Taubat untuk mereka yg kerjakan yaitu untuk memohon ampunan kpd Alloh atas dosa yg pernah mereka perbuat baik dosa besar ataupun dosa kecil. Mengenai yg termasuk juga dalam dosa besar menurut Al Qur’an diantaranya Syirik (menyekutukan Alloh), Berbuat durhaka pada ke-2 orangtua, Membunuh orang, Mengonsumsi Riba, Mengonsumsi harta anak yatim serta berbuat Zina.

Hingga bila anda seseorang muslim bila lakukan dosa besar seperti di atas jadi cepatlah memohon ampun pada Alloh Swt serta cepatlah kerjakan Sholat Sunah Taubat lantaran Keutamaan Sholat Taubat sendiri adalah untuk memohon ampunan dari Alloh Swt. Untuk Saat Kerjakan Sholat Taubat sendiri dapat dikerjakan kapan juga baik siang maupun malam, cuma saja janganlah dikerjakan pd saat subuh hingga terbitnya Matahari, Saat Sesudah Asyar hingga matahari menguning, Saat menguningnya matahari hingga benar – benar terbenam serta saat matahari benar2 ada di dalam hingga tergelincir ke barat.


Rangkuman yg dpt kami berikanlah pada anda berkaitan Saat Sholat Taubat yaitu baiknya ditangani sesudah anda kerjakan Sholat Isya atau di dalam malam hingga anda dapat kerjakan Sholat Taubat ini dg khusyu serta untuk Tata Langkah Sholat Taubat yg dapat anda tekuni telah kami bikin di bawah komplit dg bacaan kemauan serta doa sesudah sholat.

 gambar taubat
Terjemahan Bhs Latin, ” Ushalli Sunnatat Taubati Rak’ataini Lillaahi Ta’aalaa, Allaahu Akbar ”. Bacaan Kemauan Sholat Taubat diatas memiliki artian, ”Aku niat Sholat Sunah Taubat dua Raka’at lantaran Alloh Ta’ala, Alloh Maha Besar ”’.

Sesudah anda membaca Bacaan  Sholat Taubat di atas, jadi anda dilanjutkan dg membaca Surat Al Fatihah di masing – masing 2 Raka’at.
Sesudah membaca Suratan Al Fatihah seperti di atas, diupayakan membaca Surat Al Kafirun di dlm Raka’at pertama anda lantaran kandungan atau faedah yg ada di Surat Al Kafirun begitu banyak


Lalu anda tinggal ruku, itidal, sujud serta kembali berdiri untuk lakukan Raka’at ke-2 atau Raka’at paling akhir. Di dalam Rakaat Ke-2 ini di upayakan anda membaca Surat Al Ikhlas sesudah membaca Suratan Al Fatihah

Doa Sesudah Sholat Taubat Komplit


Sesudah anda usai kerjakan Sholat Sunah Taubat lantas anda tinggal duduk dg khusyu serta perbanyak membaca Istighfar untuk memohon ampunan pada Alloh. Diupayakan membaca Istighfar ini sejumlah – banyak minimum 100 kali serta ditambahkan dg Sholawat Nabi. Bacaan Istighfar Doa Sholat Taubat yg ringkas ataupun komplit dapat anda saksikan berikut ini.

Bacaan Doa Sholat Taubat suratan Istighfar yg lengkap sudah kami buat dibawah sehingga bisa di hafalkan dan diamalkan oleh anda.
Rangkuman dari Doa Sesudah Sholat Taubat yg mesti anda amalkan yaitu perbanyak membaca bacaan Istighfar baik bacaan Istighfar yg ringkas ataupun yg komplit seperti gambar di atas. Lantas anda jg dapat bertaubat pada Alloh dg membaca doa menurut bhs anda (Lisan Bhs Indonesia) lantaran Alloh tentu tahu serta mendengar bacaan doa taubat anda.


Mungkin saja cukup segitu penjelasan yg dapat kami berikanlah kpd anda berkaitan Langkah Sholat Taubat serta penjelasan kami ini mudah-mudahan cukup terang serta komplit hingga dapat dipahami dg gampang oleh anda semuanya. Tidak lupa jg kami sebagai penulis mengatakan rasa terima kasih kpd Anda atas kunjungan anda serta mudah-mudahan tulisan kami ini dapat berguna dan bermanfaat untuk anda.